JellyPages.com

media sharing

Rabu, 27 Januari 2016

Cerita Pendekar penjaga kuda



Dahulu kala di suatu daerah ada dua kerajaan yang saling bermusuhan di dalam dua kerajaan itu memiliki masing masing pendekar yang berbakat nama kerajaan dua itu adalah kerajaan ying dan kerajaan yang.dan didalam kerajaan ying ada seorang pendekar wanita yang sungguh cantik dan menawan yang bernama Lin yang tidk lain dan tidak bukan adalah putri raja dari kerajaan ying.dan di kerajaan yang ada seorang pendekar pedang yang sangat hebat bernama Leo dia menjabat sebagai penjaga kuda dikerajaan yang karena dia tidak mau menunjukkan kehebataannya disana dia hanya mengeluarkan keahlian bermain pedang disaat dia terjepit di kerajaan yang juga memiliki putri yang sangat cantik Cuma dia orang yang manja tetapi putri kerajaan itu suka dengan penjaga kuda tersebut sebut saja putri kerajaan yang itu lena saat raja yang menyadari akan putri kesayangannya suka dengan penjaga kuda di kerajaannya.akhirnya raja yang pun memanggil leo ke ruangannya.
Apa benar ini pemuda yang bernama Leo...??Tanya Raja Yang..
Dengan singkat Leo menjawab...Iyaa
Ini harta akan menjadi milikmu asal kamu mau jadi pendamping putriku...Ujar raja Yang sambil memberi sekarung emas..
Maaf tapi aku tidak mau....kata Leo sambil mengembalikan sekarung emas itu..
Jika kamu menolak kamu akan dipenjara selamanya di kerajaan ini...Ancam Raja Yang itu
Dengan santai Leo menjawab Silahkan ....
Raja Yang pun memanggil prajuritnya untuk memasukkan Leo kepenjara walau di penjara Leo tetap tidak mau menjadi pendamping putri raja itu . lalu di malam harinya lena ke penjara untuk menemui leo
Sssst Leo jangan berisik “kata lena”
Ooo tuan putri ada apaa..???Tanya Leo
Aku mau berbicara denganmu bentar...”kata Lena”
Apakah kamu benar benar gak mau jadi pendamping aku...??kalau tidak mau tidak apa apa aku akan membantumu untuk keluar dari penjara sini tapi kamu harus meninggalkan kerajaan Yang ini karena raja tidak akan membiarkanmu lepas dari genggamannya...Kata Lena
Leo terdiam sejenak.......maaf ya tuan putri aku tidak bisa menjadi pendamping dirimu....baik sekali dia dalam hati Leo

Jangan panggil aku tuan putri panggil aja Lena L-E-N-A ....Kata Lena

Iyaa....singkat Leo

Ayo ikut aku keluar dari sini...Ajak Lena sambil membuka pintu besi penjara

Lalu Leo sampai di luar kerajaan berkat bantuan Lena

Aku minta maaf ya gara gara aku kamu pergi dari kerajaan ini...Kata Lena

Ya tidak apa apa aku berterima kasih padamu karena membebaskanku dari penjara....Kata Leo

Leo membawa kudanya melaju dihutan dan sampailah Leo di desa di kerajaan Ying tiba tiba Leo mendengar suara pertarungan pedang di suatu bangunan tuadengan cepat Leo kesana dan melihat ternyata ada prajurit dari kerajaan Yang ada 3 orang terlihat seperti jenderal perang dari kerajaan Yang sedang menyerang wanita sendirian Leo mengetahui ini karena pakaian mereka yang tidaasing bagi Leo.akhirnya Leo turun dari kudanya dan berlari menghampiri mereka.

Stop.....!!!”perintah Leo”

Siapa kamu yang berani bicara seperti itu kepada kami....teriak salah satu jenderal dari kerajaan Yang itu...

Larilah ....selamatkan dirimu...”perintah wanita itu”

Tidak keren kan 3 jenderal besar membawa senjata berat melawan gadis kecil...??”ejek Leo”

Beraninya kauu hajar diaa....kata salah satu jenderal itu

Boleh aku membunuh ketiga orang ini..??”Tanya Leo kepada gadis itu”

Iyaa boleh karena mereka juga mencoba membunuhmu..jawab gadis itu

Dengan cepat Leo membasmi mereka dan sisa satu orang.

Mau bertarung atau cukup...??tanya leo dengan satu orang itu

Cukup aja deh...dengan santai dia menjawab

Okee keputusan yang bagus....:kata Leo”

Akhirnya dia pergi sekarang tinggal Leo dan Gadis itu....

Namaku Leo....Ujar Leo sambil menjulurkan tangannya

Lin...dengan singkat menjawab dan berjabat tangan dengan Leo

Hebat juga permainanpedangmu....puji Lin

Makasih loh aku dari kerajaan Yang diusir karena menolak menjadi pendampin putri raja

Pemuda ini bodoh ta gimana kerajaan Yang musuh kerajaan Ying tetapi dia malah dengan bodohnya mengatakan dia berasal dari kerajaan yang tapi aku suka dengan pemuda ini...kata Lin dalam hati

Oi mengapa bengong...???tanya Leo

Tidak apa apa kok oia Leo kamu kalau disini bilang aja dari kerajaan Ying jangan Yang yaa...kata Lin

Iya deh buat kamu apa sih yang tidak...jawab Leosambil tersenyum

Bisa aja kamu Leo...Kata Lin
Oia Lin kamu tinggal dimana...??boleh tidak aku numpang dirumah kamu sehari atau dua hari aja lalu aku pergi melanjutkan perjalananku...tanya Leo

Aku gak mungkin bilang kalau aku putri raja kerajaan Ying pasti dia tidak mau bersamaku...kata Lin dalam hati

Oi kenapa bengong lagi...???tanya Leo

Tidak apa apa kok aku punya dua rumah satu aku kasih untuk kau tinggali tapi aku punya permintaan padamu Leo.....kata Lin

Permintaan?Apa itu?”tanya Leo”

Kamutidakusah melanjutkan perjalananmu maksudku tinggalan di desa ini selamanya...kata Lin

Baiklah....Kata Leo

Ayo makan dulu pasti kamu lapar kan...??Tanya Lin

Iya sih tapi aku tidak punya uang aku langsung ke rumah kamu aja deh Lin....kata Leo

Tidak usah khawatirmakan aja dulu aku yang bayarin...ajak Lin

Apa tidak apa apa ....aku hanya merepotkanmu aja ya Lin...tanya Leo

Tidak repot kok cepet makan dan pergi ke rumahmu yang bau....ajak Lin

Makasih yaa....kata Leo

Selesai makan pun mereka menuju rumah Lin yang tidak dihuni tiba tiba ada seorang yang menyerang Lin dan mereka ternyata dari kerajaan Yang 10 pendekar yang sangat hebat.

Mau apa Kalian....Tanya Leo

Mau apa kami??itu bukan urusanmu serahkan gadis itu pada kami...bentak pendekar dari kerajaan Yang itu

Sampai mati pun aku tidak akan menyerahkan dia pada kalian....balas Leo

Kenapa kau suka padanya???tanya pendekar agak santai dengan tertawa

Iyaa kenapaa.....jawab Leo

Mendengar jawaban Leo tadi Lin agak kaget dan senang

Jangan ikut campur Leosebaiknya kau pergi dari sini agar tidak terjadi apa apa padamu...perintah Lin

Aku tidak akan lari aku akan melindungimu maaf lari dari masalah itu bukanlah sifatku...jawab Leo

Banyak omong ....!!!seraang pendekar sepuluh itu pun menyerang Leo dan Lin

Leo dan Lin pun kalah karena jumlah mereka sangat banyak dan hebat lalu Leo lari dengan memegang tangan Lin dengan cepat Leo menaiki kudanya bersama Lin ternyata sepuluh pendekar itu tidak mengejar lagi

Akhirnya lolos juga yaa...kata Leo

Iya hehehe...senyum manis Lin pada Leo

Mengenai tadi Lin aku tidak tau kenapa aku bisabilang begitu....tapi entah kenapa aku memiliki perasaan itu padamu maukah kamu menjadi pendamping hidupku djsaat suka dan duka....???tanya Leo

Seandainya kamu mengetahui bahwa aku seorang putri raja dari kerajaan Ying apa kamu mau mengatakan ini...??tanya Lin dalam Hati

Lin kenapa kamu melamun...???”Tanya Leo”

Umm...tidak apa apa kok Oia mengenai tadi aku mau kok mendampingimu dan menghiburmu disaat kamu sedih....kata Lin

Makasih Lin...”Kata Leo”

Iya iya ayo cepat kita ke rumah barumu....”Ajak Lin”

Mereka pun ke rumah yang dimiliki Lin Cuma tidak ada penghuninya,rumahnya bagus dan besar secara Lin putri raja jadi rumah besar tidak ada yang menempati itu sudah biasa.lalu Lin berbincang bincang dengan Leo

Kemampuanmu bermain pedang sangat bagus pasti kamu bukan orang biasa.....sebenarnya kamu siapa..??”TanyaLeo serius”

Aku Lin lah dari kecil aku suka main pedang.....”Jawab Lin”

Oh kamu tidak mau menjelajahi dunia untuk menggali ilmu pedang...??”Tanya Leo”

Sebenarnya aku mau tapi bagaimana dengan tahtanya....dalam hati Lin

Kenapa kamu suka sekali melamun...??sebenarnya apa yangkamu fikirkan...???”Tanya Leo”

Kalau aku berkata yangsejujurnya apa kamu tidak marah dan masih mau bersamaku..??”Tanya balik Lin”

Iyaa cerita aja....kata Leo

Sebenarnya aku putri raja dari kerajaan Ying ini....Jawab Lin dengan rasa khawatir

Hah kalau begitu aku akan pergi dari sini mana pantas penjaga kuda dekat dengan seorang putri raja....kata Leo meninggalkan Lin

Tunggu Leo kenapa kamu jadi seperti ini bukankah kamu sudah berjanji jika aku katakan yang sejujurnya kamu tidak marah kenapa kamu mengingkari perkataanmu sendiri....???”Lin berbicara sambil menangis”

Maaf Lin ini berbeda ceritanya aku akantetap pergi tolong jangan menangis seperti ini....Kata Leo

Akhirnya Leo meninggalkan Lin dan melanjutkan perjalanannya.sampailah Leo dihutan yang sunyi tiba tiba ada sepuluh pendekar yang sebelumnya menyerangnya

Akhirnya kita bertemu kembali...”kata salah satu pendekar tersebut”

Leo pun bersiap dan bertarung habis habisan dengan sepuluh pendekar tersebut tetapi pada akhirnya Leo yang menang.

Serahkan dirimu atau tidak aku akan membunuh gadis ini...ujar salah satu pendekar tersebut dengantertawa memperlihatkan gadis itu dan ternyata yang di bawa adalah Lin

Lepaskan dia.....bentak Leo

Jangan Mimpi cepat jatuhkan pedangmu dan serahkan dirimu dan menyerahlah....kata pendekar pendekar itu

Jangan Leo meski aku mati aku tidak mau melihatmu menderita...sahut Lin

Diam kau pendekar itu pun memukul Lin...Leo pun menjatuhan pedangnya dan menyerahkan dirinya tetapi pendekar pendekar itu malah menyergap Leo dan tidak melepaskan Lin

Bangsat lepaskan dia....Leo marah

Hahaha dua tikus pun tertangkap sekaligus kita pasti dapat banyak imbalan dari raja Yang...kata salah satu pendekar

Oh ini ternyata raja Yang dibalik semua ini....kata Leo

Maaf ya leo aku membuatmu susah...kata Lin sambil menangis

Tidak apa apa tidak usah menangis dan aku akan selalu melindungimu Lin...kata Leo sambil merangkul Lin

Lalu sampailah mereka di kerajaan Yang dan tidak sengaja Lena tau bahwa Leo tertangkap dan akan di hukum mati oleh raja Yang Lena pun berlari ke dalam kerajaan untuk memastikannya sendiri dan ternyata benar Leo tertangkap

Lepaskan dia....perintah Lena

Maaf tuan putri kami tidak bisa melakukan itu....kata pendekar itu

Dengan memanfaatkan kegaduhan tersebut Leo melepaskan ikatannya dan ikatan Lin lalu mereka berlari keluar dari kerajaan.pendekar pendekar itu pun sigap mengejar Leo dan Lin.akhirnya pertarungan pun tak terhindarkan tetapi pada saat itu Leo dan Lin tidak memiliki pedang tiba tiba Leo pun ditangkap dan akan dibunuh oleh pendekar itu dan tiba tiba Lin pun menghadang didepannya akhirnya Lin pun terjatuh di pangkuan Leo

Kenapa kau melakukan ini Lin....???”tanya Leo”

Maafkan aku Leo selamat tinggal yaa...”dengan menangis Lin pun meninggalkan Leo

Lalu Leo pun ditangkap pendekar itu dan dibunuh tanpa ada perlawanan dari Leo.dan dengan kematiannya Leo Lena pun membunuh dirinya dia berfikir bahwa Leo mati gara gaa dirinyaa....

TAMAT

Jika ada Salah kata mohon dimaklumi jika terdapat kesamaan nama itu cuma suatu kebetulan makasih telah membaca

Selasa, 26 Januari 2016

Cerita tentang anak muda zaman ini



Terasa enak rasanya di depan rumah yang agak besar yang dipunyai Doni ya itulah nama anak yang baru masuk di salah satu sekola menengah keatas di jawa barat.Kemudian Doni siap siap dan berangkat ke sekolah dan tiba tiba Doni berhenti sejenak ketika dia melihat sesosok cewek yang melintas di depannya dan masuk ke sekolah itu.Doni sebenarnya ingin berkenalan dengan cewek tersebut tetapi dia tidak bisa berkata apa apa saat cewek itu berada tepat melintas didepannya,kemudian Doni masuk ke dalam kelas dan waktu berjalan ke arah kelasnya dia berjumpa dengan si cewek tadi tetapi Doni masih malu untuk berkenalan,Doni masuk ke dalam kelas dan pelajaran pun dimulai.....
Akhirnya istirahat pun tiba”ujar Doni”,lalu Doni ke kantin dan dia bertemu lagi dengan si cewek tersebut.mungkin ini yang dinamakan jodoh”kata Doni dalam hati”,akhirnya Doni pun memberanikan diri untuk berkenalan dengan si cewek itu.
Permisi boleh kenalan ?? “tanya Doni”
Boleh kok kak “jawab cewek itu cepat”
Namaku Doni “kata Doni sambil menjulurkan tangannya”
Lalu si cewek bilang aku sinta “sambil bersalaman dengan Doni”
Setelah berkenalan Doni pun kelihatan dekat dengan sinta dan kelihatannya Doni suka dengan sinta biasa cinta anak muda jaman sekarang sampai sampai Doni menceritakan kisah cinta monyetnya saat SMP dan juga sebaliknya Sinta juga menceritakan perjalanannya saat SMP tetapi Sinta belum pernah pacaran dia ternyata anak yang menjaga diri saat SMP dia tidak mau pacaran karena harus fokus belajar karena dia sadar kedua orang tuanya mencari nafkah demi bisa menyekolahkan dirinya.
Pada ke esokan harinya biasa Doni berangkat ke sekolah dengan motor nya lalu dia bertemu Sinta di jalan lalu Doni berhenti...
Sin bareng yuk “Ajak Doni”
Dengan agak malu Sinta menjawabnya karena dia belum pernah di bonceng cowok ya deh aku mau “Jawabnya sambil malu malu”
Lalu pada saat itu Doni memanfaatkan waktu yang ada buat bicara sama Sinta dan ternyata Doni juga malu untuk menyatakan perasaanya ke Sinta dia Cuma ngobrol soal sekolahnya....Sin kamu jurusan apa?”Tanya Doni”
Akuntansi kak”jawabnya”kak Doni jurusan apa emangnya?”Tanya balik”
Teknik Permesinan Sin”Jawabnya cepat”jangan panggil aku kak lah Sin “Ujar Doni”
Akhirnya Mereka sampai di sekolahnya,lalu Doni memarkirkan motornya sedangkan Sinta menunggu Doni di jalan menuju dalam sekolah agar masuknya sama sama tidak lama kemudian Doni muncul dan masuk bersama Sinta bersama ke dalam sekolah lalu mereka berpisah saat melewati kelas Doni,karena kelas Doni dan Sinta berbeda,Lalu Doni masuk ke kelas dan memulai pelajaran di kelasnya....
Bel berbunyi dan akhirnya semua murid keluar dari kelas termasuk Doni dan Sinta.Doni berniat menunggu Sinta di depan gerbang sekolah untuk mengantarnya pulang tidak lama kemudian Sinta keluar dari gerbang dan Doni pun menghampirinya ayo pulang bareng “Ajak Doni”
Oke Don “Jawab Sinta santai”,kelihatannya Sinta mulai terbiasa dekat dengan Doni.....
Pada saat di perjalanan perut Doni lapar ....
Sin kamu lapar nggak..???”Tanya Doni”
Agak laper sih sebenernya...”Jawabnya agak malu”
Ayo cari makan dulu yuk sebelum pulang ke rumah....”Ajak Doni”
Terserah kamu aja deh “Jawab Sinta“
Lalu mereka berhenti di rumah makan yang agak jauh dari sekolahnya....
Kamu mau makan apa Sini...???”Tanya Doni”
Terserah kamu aja..”Jawab sinta agak malu”
Lalu Doni berjalan ke tempat pemesanannya...
Bu pesen soto dua mangkok dengan nasi dan minumnya es jeruk dua gelas yaa...”kata Doni ke ibu yang melayani di rumah makan tersebut”
Siap dek...”Jawab Ibu itu”
Kemudian mereka menunggu pesanannya dan pada saat mereka menunggu Doni ngobrol dengan Sinta...
Sin nanti malam kamu ada acara nggak..??”Tanya Doni agak serius”
Kayaknya kosong Don aku gak ada acara apa apa nanti malam”Jawab Sinta”
Emangnya kenapa Don..???”Tanya Sinta balik”
Aku mau ajak kamu keluar mau ta...???”Ajak Doni agak malu malu”
Emangnya mau kemana Don..??”Tanya Sinta”
Yaaah kemana aja deh pokoknya kamu senang...”Jawabnya santai”
Ya udah nanti malam aku tunggu yaa....”Kata Sinta”
Okee...”kata Doni”
Akhirnya pesanan makanannya datang dan mereka pun makan....
Sehabis makan Doni pun mengantar Sinta pulang ke rumah dan Doni pun pulang ke rumahnya dia tidak sabar karena nanti malam dia akan jalan jalan dengan Sinta berdua....
Malam pun tiba Doni bergegas berdandan lalu dia pergi ke rumah Sinta dan ternyata Sinta sudah menunggu dia di depan rumah ....
Ayo Don “Ajak Sinta”....
Ayo kemana.....Gurau Doni
Katanya mau keluar kalau gak jadi ya udah aku masuk rumah dulu....Sinta meninggalkan Doni dengan agak marah
Sinta berjalan menuju pintu rumahnya tiba tiba Doni memeluk Sinta audari belakang
Mau kemana kau cantik aku hanya bergurau mau nggak kamu nanti jadi ibu dari anak anakku...???tanya Doni
Keterlaluan berguraumu Don...iyaa aku mau ini yang sedang kutunggu dari kamu....wajah Sinta memerah
Udah deh kalian lanjutin sendiri dengan halusinasi kalian masing masing demikian cerita dari saya makasiih telah membaca khususnya kamu yaaaa kamu....

Kamis, 23 Januari 2014

footballsaga

disini tempatnya perbincangan tentang footballsaga yang di ciptakan oleh anak bangsa kami segenap penggemar footballsaga.com
ayo kita bertukar pikiran an membantu satu sama lain sesama penggemar footballsaga
kunjungi gamenya langsung di www.footballsaga.com
ditunggu komenannya para sesepuh game footballsaga
thanks for reading this post.........

Sabtu, 14 Desember 2013

GALLERYKU










Jika ada yang tidak berkenan mohon dimaafkan yg ingin tau caranya mohon meninggalkan Comentar kalau bisa akan saya jawab kalau gak bisa saya mohon ma'af
TERIMA KASIH

BIODATAKU






Nama Lengkap:Mochammad Yogi Perdana
Tempat, Tanggal Lahir:Gresik, 29 Mei 1997
Jenis Kelamin:Laki-laki
Kelas / Jurusan:XI / Multimedia
Alamat:
Dusun Dahan Rejo Lor
Gresik
Kab.Gresik
Indonesia
No.Telepon:+6283849-993-429
E-mail:Yogiperdana2@gmail.com
Hobi:Belajar dan Makan

Sabtu, 31 Agustus 2013

Senin, 15 Juli 2013

kisah cinde laras

bisnis online gratis tanpa modal dan cepat mendapatkan DOLLAR  http://www.cashforvisits.com/index.php?refcode=275243

KISAH CINDE LARAS



Dahulu kala ada sebuah kerajaan bernama Kediri di Jawa Timur. Kerajaan itu dipimpin oleh raja bernama Raden Putra. Raden Putra kaya raya dan berkuasa. Kegemarannya menyabung ayam.
Raden Putra memiliki permaisuri dan beberapa orang selir. Seorang selirnya ingin merebut kedudukan permaisuri. Ia memfitnah permaisuri dan mengatakan bahwa permaisuri menaruh racun pada makanan raja. Sang raja murka. Tanpa berpikir panjang dan memeriksa kebenaran berita itu, ia memerintahkan prajurit untuk membawa permaisuri ke hutan dan membunuhnya.

Para prajurit membawa permaisuri ke hutan, namun mereka tidak sampai hati membunuh permaisuri yang baik hati dan bijaksana. Apalagi ia sudah mengandung. Mereka dengan berat hati meninggalkan permaisuri di hutan. Mereka menangkap seekor rusa dan membawa jantungnya kepada raja sebagai bukti bahwa mereka telah membunuh permaisuri.

Beberapa bulan kemudian permaisuri melahirkan seorang bayi laki-laki yang tampan dan sehat. Bayi itu diberi nama Cinde Laras.

Cinde Laras tumbuh menjadi anak yang kuat dan cerdas. Ia suka bermain di hutan. Pada suatu hari ia menemukan sebutir telur ayam. Cinde Laras membawa telur itu pulang dan merawatnya hingga menetaskan seekor anak ayam jantan. Anak ayam itu dengan cepat tumbuh menjadi besar.

Seperti ayahnya, Cindelaras suka menyabung ayam. Ia pergi ke desa-desa tetangga untuk menyabung ayam. Ayam jagonya sangat kuat dan selalu menang melawan ayam-ayam jago lain. Cindelaras menjadi terkenal. Semua orang mendengar cerita tentang anak laki-laki itu dan ayam jagonya.

Sang raja juga mendengar berita tentang ayam jago yang tak terkalajkan dan pemiliknya yang masih bocah. Raja mengundang Cinde Laras ke istana untuk melihat ayam jago terkenal itu bertarung.
Ketika Cinde Laras datang di istana, raja terkesiap. “Katanya anak ini  tinggal di hutan, namun tindak tanduknya seperti anak bangsawan,” pikirnya.

Raja mengajak Cinde Laras mengadu ayam. Cinde Laras mengajukan syarat, bila ia memenangkan pertandingan itu, raja harus merelakan setengah kerajaan untuk diberikan kepadanya. Raja langsung setuju. Ayam-ayam jagonya semua ayam pilihan dan dirawat dengan sangat baik. Tak mungkin ayam jago Cinde Laras bisa menang.

Raja memilih ayamnya yang terbaik untuk melawan ayam Cinde Laras, namun dengan mudah dikalahkan. Semua orang terkejut. Mereka lebih heran lagi ketika ayam Cinde Laras berkokok.

Bunyinya, “Kukuruuyuuuk...! Akulah ayam jago Cindelaras, yang hidup di hutan, tapi ia anak Raden Putra!”

Ayam itu berkokok lantang berulang-ulang. Raja sangat terkejut. Ia kemudian memanggil Cindelaras mendekat.

"Siapa namamu? Di mana rumahmu?” tanya raja.

“Nama saya Cinde Laras, yang mulia. Saya tinggal bersama ibu di hutan"

“Siapa nama ibumu?”

Cinde Laras menyebutkan nama ibunya dan raja terperanjat.

"Apakah benar ia anakku?" tanyanya dalam hati.

Raja memerintahkan prajurit untuk mengawalnya dan Cinde Laras ke rumahnya di hutan.
Di sana raja melihat seorang wanita dan langsung mengenalinya sebagai permaisuri yang dulu hendak dibunuhnya. Permaisuri menceritakan bahwa ia difitnah dan ia melahirkan Cinde Laras.

Raja sangat menyesal karena ia dulu terburu nafsu. Ia mengajak permaisuri dan Cinde Laras kembali ke istana.

Raja mengukuhkan kembali kedudukan permaisuri dan menghukum selir yang jahat itu. Setelah raja meninggal, Cinde Laras menggantikannya menjadi raja. Ia memerintah dengan adil dan bijaksana. 








lihat cerita brama kumbara
KISAH TUTUR TINULAR

Tutur Tinular berkisah tentang seorang pemuda Desa Kurawan bernama Arya Kamandanu, putra Mpu Hanggareksa, seorang ahli pembuat senjata kepercayaan Prabu Kertanagara, raja Kerajaan Singhasari. Pemuda lugu ini kemudian saling jatuh hati dengan seorang gadis kembang desa Manguntur bernama Nari Ratih, putri Rakriyan Wuruh, seorang bekas kepala prajurit Kerajaan Singasari. Namun hubungan asmara di antara mereka harus kandas karena ulah kakak kandung Kamandanu sendiri yang bernama Arya Dwipangga.
Kepandaian dan kepiawaian Dwipangga dalam olah sastra membuat Nari Ratih terlena dan mulai melupakan Kamandanu yang polos. Cinta segitiga itu akhirnya berujung pada peristiwa di Candi Walandit, di mana mereka berdua (Arya Dwipangga dan Nari Ratih) yang sedang diburu oleh api gelora asmara saling memadu kasih hingga gadis kembang desa Manguntur itu hamil di luar nikah.
Kegagalan asmara justru membuat Arya Kamandanu lebih serius mendalami ilmu bela diri di bawah bimbingan saudara seperguruan ayahnya yang bernama Mpu Ranubhaya. Berkat kesabaran sang paman dan bakat yang dimilikinya, Kamandanu akhirnya menjadi pendekar muda pilih tanding yang selalu menegakkan kebenaran dilandasi jiwa ksatria.
Kisah Tutur Tinular ini diselingi berbagai peristiwa sejarah, antara lain kedatangan utusan Kaisar Kubilai Khan, penguasa Dinasti Yuan di negeri Cina, yang meminta Kertanagara sebagai raja di Kerajaan Singhasari menyatakan tunduk dan mengakui kekuasaan bangsa Mongolia. Namun utusan dari Mongolia tersebut malah diusir dan dipermalukan oleh Kertanagara.
Sebelum para utusan kembali ke Mongolia, di sebuah kedai makan terjadilah keributan kecil antara utusan kaisar yang bernama Meng Chi dengan Mpu Ranubhaya, Mpu Ranubhaya berhasil mempermalukan para utusan dan mampu menunjukkan kemahirannya dalam membuat pedang, karena tersinggung dan ketertarikannya terhadap keahlian Mpu Ranubhaya tersebut, kemudian dengan cara yang curang para utusan tersebut berhasil menculik Mpu Ranubhaya dan membawanya turut serta berlayar ke Mongolia, sesampainya di negeri Mongolia di dalam istana Kubilai Khan, Mpu Ranubhaya menciptakan sebuah pedang pusaka bernama Nagapuspa sebagai syarat kebebasan atas dirinya yang telah menjadi tawanan. Namun pada akhirnya pedang Naga Puspa tersebut malah menjadi ajang konflik dan menjadi rebutan di antara pejabat kerajaan. Akhirnya untuk menyelamatkan pedang Naga Puspa dari tangan-tangan orang berwatak jahat, Mpu Ranubhaya mempercayakan Pedang Nagapuspa tersebut kepada pasangan pendekar suami-istri yang menolongnya, bernama Lo Shi Shan dan Mei Shin di mana keduanya kemudian menjadi pelarian, berlayar dan terdampar di Tanah Jawa dan hidup terlunta-lunta. Sesampainya di Tanah Jawa pasangan suami istri ini akhirnya bertemu dengan beberapa pendekar jahat anak buah seorang Patih Kerajaan Gelang-gelang bernama Kebo Mundarang yang ingin menguasai Pedang Naga Puspa hingga dalam suatu pertarungan antara Lo Shi Shan dengan Mpu Tong Bajil (pimpinan pendekar-pendekar jahat) Lo Shi Shan terkena Ajian Segoro Geni milik Mpu Tong Bajil, setelah kejadian pertarungan beberapa hari lamanya Pendekar Lo Shi Shan hidup dalam kesakitan hingga akhirnya meninggal di dunia disebuah hutan dalam Candi tua, sebelum meninggal dunia yang kala itu sempat di tolong oleh Arya Kamandanu, Lo Shi Shan menitipkan Mei Shin kepada Arya Kamanadu
Mei Shin yang sebatang kara kemudian ditolong Arya Kamandanu. Kebersamaan di antara mereka akhirnya menumbuhkan perasaan saling jatuh cinta. Namun lagi-lagi Arya Dwipangga merusak hubungan mereka, dengan cara licik Arya Dwipangga dapat menodai perempuan asal daratan Mongolia itu sampai akhirnya mengandung bayi perempuan yang nantinya diberi nama Ayu Wandira. Namun demikian, meski hatinya hancur, Kamandanu tetap berjiwa besar dan bersedia mengambil perempuan dari Mongolia itu sebagai istrinya.
Saat itu Kerajaan Singhasari telah runtuh akibat pemberontakan Prabu Jayakatwang, bawahan Singhasari yang memimpin Kerajaan Gelang-Gelang. Tokoh ini kemudian membangun kembali Kerajaan Kadiri yang dahulu kala pernah runtuh akibat serangan pendiri Singhasari. Dalam kesempatan itu, Arya Dwipangga yang menaruh dendam akhirnya mengkhianati keluarganya sendiri dengan melaporkan ayahnya selaku pengikut Kertanagara kepada pihak Kadiri dengan tuduhan telah melindungi Mei Shin yang waktu itu menjadi buronan. Mpu Hanggareksa pun tewas oleh serangan para prajurit Kadiri di bawah pimpinan Mpu Tong Bajil. Sebaliknya, Dwipangga si anak durhaka jatuh ke dalam jurang setelah dihajar Kamandanu. Kemudian Kamandanu kembali berpetualang untuk mencari Mei Shin yang lolos dari maut sambil mengasuh keponakannya, bernama Panji Ketawang, putra antara Arya Dwipangga dengan Nari Ratih.
Petualangan Kamandanu akhirnya membawa dirinya menjadi pengikut Raden Wijaya (Nararya Sanggrama Wijaya), menantu Kertanagara. Tokoh sejarah ini telah mendapat pengampunan dari Jayakatwang dan diizinkan membangun sebuah desa terpencil di hutan Tarik bernama Majapahit. Dalam petualangannya itu, Kamandanu juga berteman dengan seorang pendekar wanita bernama Sakawuni, putri seorang perwira Singhasari bernama Banyak Kapuk.
Nasib Mei Shin sendiri kurang bagus. Setelah melahirkan putri Arya Dwipangga yang diberi nama Ayu Wandira, ia kembali diserang kelompok Mpu Tong Bajil. Beruntung ia tidak kehilangan nyawa dan mendapatkan pertolongan seorang tabib Cina bernama Wong Yin.
Di lain pihak, Arya Kamandanu ikut serta dalam pemberontakan Sanggrama Wijaya demi merebut kembali takhta tanah Jawa dari tangan Jayakatwang. Pemberontakan ini mendapat dukungan Arya Wiraraja dari Sumenep, yang berhasil memanfaatkan pasukan Kerajaan Yuan yang dikirim Kubilai Khan untuk menyerang Kertanagara. Berkat kepandaian diplomasi Wiraraja, pasukan Mongolia itu menjadi sekutu Sanggrama Wijaya dan berbalik menyerang Jayakatwang.
Setelah Kerajaan Kadiri runtuh, Sanggrama Wijaya berbalik menyerang dan mengusir pasukan Mongolia tersebut. Arya Kamandanu juga ikut serta dalam usaha ini. Setelah pasukan Kerajaan Yuan kembali ke negerinya, Sanggrama Wijaya pun meresmikan berdirinya Kerajaan Majapahit. Ia bergelar Prabu Kertarajasa Jayawardhana.
Kisah Tutur Tinular kembali diwarnai cerita-cerita sejarah, di mana Kamanadanu turut menyaksikan pemberontakan Ranggalawe, Lembu Sora dan Gajah Biru akibat hasutan tokoh licik yang bernama Ramapati. Di samping itu, kisah petualangan tetap menjadi menu utama, antara lain dikisahkan bagaimana Kamandanu menumpas musuh bebuyutannya, yaitu Mpu Tong Bajil, serta menghadapi kakak kandungnya sendiri (Arya Dwipangga) yang muncul kembali dengan kesaktian luar biasa, bergelar Pendekar Syair Berdarah.
Kisah Tutur Tinular berakhir dengan meninggalnya Kertarajasa Jayawardhana, di mana Arya Kamandanu kemudian mengundurkan diri dari Kerajaan Majapahit dengan membawa putranya yang bernama Jambu Nada, hasil perkawinan kedua dengan Sakawuni yang meninggal setelah melahirkan, dalam perjalanan menuju lereng Gunung Arjuna inilah Arya Kamandanu bertemu dengan Gajah Mada yang waktu itu menyelamatkan putranya ketika masih berumur 40 hari yang terjatuh ke jurang karena lepas dari gendongannya akibat terguncang-guncang diatas kuda. Tutur Tinular kemudian berlanjut dengan sandiwara serupa berjudul Mahkota Mayangkara.

Profil karakter

  • Arya Kamandanu
Adalah seorang pemuda lugu putera kedua Empu Hanggareksa yang sangat suka mempelajari ilmu kanuragan. Diangkat murid oleh kakak seperguruan ayahnya yang bernama Empu Ranubaya. Empu Ranubaya mengajarkan Kamandanu jurus Nagapuspa, yaitu ilmu kanuragan ciptaan Empu Gandring dan Aji Saipi Angin, yaitu ilmu meringankan tubuh yang bisa membuat tubuh seringan kapas. Sayang, ketika Arya Kamandanu sedang giat belajar, Empu Ranubaya dikejar-kejar oleh prajurit Singasari, karena dia dianggap telah menghina Prabu Kertanegara. Kemudian Arya Kamandanu mendalami lagi Jurus Naga Puspa tahap akhir yang tinggalkan Empu Ranubaya di atas sebuah batu. Dengan bantuan Empu Lunggah yang merupakan kakak seperguruan tertua ayahnya, Kamandanu mampu menyempurnakan Jurus Naga Puspa. Ilmu Kamandanu semakin hebat setelah dia tergigit ular siluman Naga Puspa Kresna.
Arya Kamandanu kurang beruntung dalam percintaan. Dua kali dia mengalami kekecewaan akibat ulah kakaknya, Arya Dwipangga. Dua wanita yang dicintai Kamandanu, yaitu Nari Ratih dan Mei Shindinodai oleh Arya Dwipangga. Kamandanu kemudian menjadi Panglima Majapahit dan menikah dengan Sakawuni dan mempunyai seorang anak laki-laki yang bernama Jambunada.
Adalah kakak Kamandanu. Dia gemar bersyair dan merayu para wanita dengan syair-syairnya itu. Dia mudah jatuh cinta pada perempuan cantik, meskipun perempuan itu kekasih adiknya sendiri. Pertama dia merebut Nari Ratih dan menikahinya. Dari pernikahannya dengan Nari Ratih Arya Dwipangga memiliki seorang anak laki-laki yang bernama Panji Ketawang. Beberapa tahun kemudian Dwipangga bertemu dengan Mei Shin. Arya Dwipangga langsung jatuh cinta pada Mei Shin. Lagi-lagi Arya Dwipangga tidak berduli kalau Mei Shin adalah kekasih Kamandanu. Seperti biasa Arya Dwipangga menggunakan syair-syairnya untuk memikat Mei Shin. Namun kali ini syair-syair Arya Dwipangga tidak mampu memikat Mei Shin. Akhirnya Arya Dwipangga menodai Mei Shin dengan menggunakan obat perangsang, sehingga Mei Shin mengandung dan kemudian melahirkan seorang anak perempuan bernama Ayu Wandira.
Kamandanu sangat marah atas perbuatan Dwipangga itu. Dihajarnya Dwipangga hingga tangannya menjadi cacat. Merasa sakit hati Arya Dwipangga melaporkan Mei Shin kepada pemerintah Kediri, sehingga rumah Empu Hanggareksa diobrak-abrik dan dibakar. Juga Empu Hanggareksa tewas dalam kejadian itu.
Arya Dwipangga mabuk-mabukan dan menyiksa Nari Ratih hingga tewas. Kamandanu murka untuk kedua kalinya. Arya Dwipangga dihajarnya lagi hingga jatuh ke sumur tua. Di dalam sumur tua itu Arya Dwipangga bertemu dengan seorang laki-laki misterius yang bernama Watukura. Watukura mengajarkan Arya Dwipangga jurus Kidung Pamungkas dan jurus Pedang Kembar. Setelah beberapa tahun lamanya Arya Dwipangga keluar dari sumur tua itu. Dia menjadi seorang pembunuh berdarah dingin. Semua orang yang bertemu dengannya pasti mati. Setiap akan melakukan pembunuhan,Arya Dwipangga selalu bersyair, sehingga dia mendapat julukan Pendekar Syair Berdarah.
Arya Dwipangga akhirnya bertemu lagi dengan Kamandanu di desa Kurawan, tempat tinggal mereka dulu. Dan kedua kakak beradik itu bertarung habis-habisan. Namun Arya Dwipangga tidak mampu mengalahkan Arya Kamandanu. Ia akhirnya melarikan diri.
Arya Dwipangga bertemu dengan Empu Lunggah. Seperti biasa nafsu membunuhnya muncul. Namun dia tidak berdaya melawan Empu Lungga, karena Empu Lunggah menggunakan ilmu Rajut Busana, yaitu sebuah ilmu yang dapat menghilangkan kesaktian seseorang. Arya Dwipangga kehilangan kesaktiannya. Jurus Pedang Kembar dan Kidung Pamungkas tidak berarti lagi.
Tak lama kemudian mata Arya Dwipangga buta. Hal itu disebabkan karena kutukan seorang pertapa yang bernama Resi Wisambudi yang telah dibunuhnya.
Arya Dwipangga menyesali semua dosa yang pernah diperbuatnya. Dia ingin bunuh diri, tapi tidak berhasil. Keadaan Arya Dwipangga tak ubahnya seperti pengemis. Dalam keadaan seperti itulah Arya Dwipangga bertemu kembali dengan Mei Shin yang saat itu sudah menjadi tabib terkenal. Awalnya Mei Shin tidak mau menolong Dwipangga, karena hatinya masih terluka akibat ulah Dwipangga yang telah merusak hidupnya. Namun lama-lama Mei Shin kasihan juga pada Arya Dwipangga. Arya Dwipangga akhirnya dibawa ke tempat tinggal Mei Shin.
Dalam Mahkota Mayangkara, yang merupakan lanjutan Tutur Tinular, Arya Dwipangga menikah dengan Mei Shin. Pernikahan itu terjadi karena desakan Ayu Wandira yang menginginkan kedua orangtuanya bersatu. Tentu saja pernikahan itu hanya formalitas saja, karena Mei Shin tetap tidak mau hidup bersama Arya Dwipangga.
Setelah Mei Shin meninggal Arya Dwipangga kembali hidup terlunta-lunta. Namun pada suatu hari Arya Dwipangga bertemu dengan Prabu Jayanegara yang sedang berburu. Prabu Jayanegara tertarik dengan kemampuan Arya Dwipangga bersyair. Akhirnya Arya Dwipangga diangkat menjadi seorang pujangga istana yang bertugas membacakan syair di depan raja. Dia mengganti namanya menjadi Resi Mahasadu.
  • Mei Shin
Adalah seorang pendekar wanita berkebangsaan Mongolia. Bersama suaminya Lou Shi San, Mei Shin berlayar ke tanah Jawa sambil membawa Pedang Nagapuspa ciptaan Empu Ranubaya. Namun di Tanah Jawa Mei Shin dan suaminya malah dikejar-kejar oleh Para prajurit kediri yang dipimpin oleh Empu Bajil dan Dewi Sambi. Mpu Bajil sangat menginginkan Pedang Nagapuspa. Oleh karena itu dia terus memburu Mei Shin dan Lou Shi San.
Lou Shi San akhirnya tewas setelah beberapa lama hidup dalam pesakitan karena terkena Aji Segara Geni milik Mpu Tong Bajil. Mei Shin yang sebatang kara kemudian di tolong oleh Arya Kamandanu. Dalam kebersamaannya, kemudian tumbuh benih-benih cinta di antara keduanya, namun lagi-lagi Arya Dwipangga merusak hubungan mereka. Mei Shin dihamili Dwipangga dengan cara yang licik. Namun Akhirnya Kamandanu tetap bertanggung jawab dan bersedia mengambil wanita cantik dari Cina itu sebagai istrinya.
  • Sakawuni
Adalah seorang gadis yang hidupnya ugal-ugalan. Dia adalah cucu Ki Sugata Brahma, Pendekar Lengan Seribu. Untuk melampiaskan dendamnya pada orang-orang Singasari, Sakawuni bergabung dengan orang-orang Kediri. Namun sebenarnya Sakawuni adalah seorang gadis berjiwa pendekar. Dia beberapa kali menolong Mei Shin, Lou Shi San, dan Kamandanu dari gangguan para prajurit kediri secara sembunyi-sembunyi. Dalam sebuah pertarungan melawan Mpu Bajil dan kawan-kawannya Kamandanu terluka parah. dia diselamatkan oleh Sakawuni dan dibawa ke rumah kakeknya. Ki Sugata Brahma mengatakan Bahwa luka Kamandanu bisa disembuhkan dengan Bunga Tunjung Biru. Untunglah Sakawuni bertemu dengan Kaki Tamparoang. Atas petunjuk Kaki Tamparoang Sakawuni membawa Kamandanu ke bukit Panampihan untuk meminta Bunga Tunjung Biru pada pemiliknya yaitu Dewi Tunjung Biru.
Ternyata Dewi Tunjung Biru adalah ibu kandung sakawuni yang sudah lama menghilang. Sakawuni senang bisa bertmu dengan ibu kandungnya dan luka-luka Kamandanu bisa disembuhkan.
Sakawuni pergi ke Majapahit untuk membunuh Banyak Kapuk, perwira Singasari yang telah meninggalkan ibunya. Hampir saja Banyak Kapuk terbunuh, namun akhirnya Sakawuni sadar dan mau memaafkan ayahnya itu. Dia akhirnya bersedia mengabdi pada Majapahit.
Bersama Arya Kamandanu Sakawuni menjalankan tugas sebagai prajurit Majapahit, termasuk di antaranya adalah menumpas gerombolan perampok yang dipimpin Empu Bajil. Setelah Gerombolan itu dihancurkan, Sakawuni dan Arya Kamandanu menikah.
Sayang, Sakawuni meninggal setelah melahirkan akibat mengalami pendarahan hebat. Sepeninggal Sakawuni Arya Kamandanu mengundurkan diri dari keprajuritan dan kembali menyepi di lereng Gunung Arjuno bersama anaknya.
Adalah pendekar sakti, namun kejam. Pendekar cebol dari Lereng Tengger ini memiliki senjata andalan yaitu tongkat Pencabut Roh dan ilmu pukulan maut yang bernama Aji Segara Geni. Empu Bajil adalah pemimpin kelompok pendekar yang membantu Pemerintah Kediri. Dalam sebuah pertarungan melawan Arya Kamandanu, Tongkat Pencabut Roh patah menjadi dua. Empu Bajil sangat marah. Dia lalu memperdalam Aji Segara Geni di Lereng Tengger. Setelah beberapa bulan lamanya Empu Bajil berhasil memperdalam Aji Segara Geni. Dia kembali turun Gunung. Kembali Empu Bajil bertarung melawan Arya Kamandanu. Mereka bertarung di Lembah Kardama. Dalam pertarungan itu Arya Kamandanu kalah dan Pedang Nagapuspa dapat direbut.
Dengan Pedang Nagapuspa di tangannya Empu Bajil menjadi semakin kuat. Dia dan kelompok perampoknya membuat kekacauan di mana-mana, bahkan kan dia berani membuat kekacauan di Majapahit. Namun Empu Bajil tidak lama memiliki Pedang Nagapuspa. Dengan kekuatan ghaib Nagapuspa Kresna dan Keris Empu Gandring, akhirnya Arya Kamandanu berhasil merebut kembali Pedang Nagapuspa. Dan Mpu Tong Bajil pun tewas setelah dadanya terhunjam Keris Empu Gandring.
Adalah seorang pendekar wanita yang cantik, namun berwajah dingin dan kejam. Dia adalah kekasih Empu Bajil. Dia sangat mencintai Empu Bajil. Dia rela meninggalkan gurunya di Gunung Kawi hanya demi cintanya pada Empu Bajil. Dari hubungannya dengan Empu Bajil, Dewi Sambi mengandung dan memiliki seorang bayi laki-laki yang bernama Layang Samba. Namun Layang Samba dipelihara oleh Dewi Upas, guru Dewi Sambi yang memiliki kesaktian luar biasa. Diantaranya dia menguasai ilmu ular. Dewi Upas bisa memanggil ribuan ular dan memerintahkan mereka melakukan sesuatu.
Dewi Sambi sangat berduka atas kematian Empu Bajil. Dia berusaha membalaskan dendam kematian Empu Bajil kepada Arya Kamandanu. Dia mengirimkan jasad Mpu Bajil yang disertai surat palsu yang berisi tantangan Arya Kamandanu ke Padepokan Tengger. Maksudnya supaya Wong Agung marah pada Arya Kamandanu. Akan tetapi Wong Agung tidak terpancing, karena dia tahu kalau Empu Bajil adalah seorang jahat. Kemudian Dewi Sambi bersekutu dengan Arya Dwipangga alias Pendekar Syair Berdarah. Bersama-sama mereka melawan Arya Kamandanu. Namun lagi-lagi usahanya tidak berhasil.
Dewi Sambi bertemu kembali dengan Mei Shin. Saat itu Mei Shin sedang dalam perjalanan ke Majapahit untuk mengobati Sang Prabu Kertarajasa Jayawardana. Dewi Sambi tidak menyangka kalau Mei Shin masih hidup. Dewi Sambi kemudian bertarung melawan Mei Shin. Dia ingin membunuh Mei Shin karena Mei Shin dianggap mempunyai hubungan dengan Arya Kamandanu. Namun Dewi Sambi selalu gagal menyarangkan Pukulan Tapakwisanya ketubuh Mei Shin. Setiap kali Aji Tapakwisa akan mengenai dirinya Mei Shin selalu bisa menghindar. Akhirnya Dewi Sambi menggunakan tipu muslihat. Dia berpura-pura minta maaf pada Mei Shin. Ketika Mei Shin sedang lengah, Dewi Sambi membokongnya. Tapi lagi-lagi Dewi Sambi tidak berhasil. Aji Tapakwisa malah membalik pada dirinya, sehingga Dewi Sambi tewas dengan tubuh terpancang di tonggak kayu. Itu adalah akibat kutukan Resi Wisambudi seorang pertapa yang dibunuhnya bersama Arya Dwipangga.
Adalah seorang pendekar yang tidak banyak bicara. Dia tidak kalah sakti dengan Empu Bajil dan Dewi Sambi. Pendekar dari Gunung Petiri ini mempunyai sebilah pedang ampuh berwarna kuning, sehingga disebut Pedang Kuning. Dengan Pedang Kuning ini Empu Renteng bisa membunuh lawannya dalam waktu beberapa detik. Selain itu dia juga memiliki ilmu kebal yang bernama Blabak Pengantolan. Tak ada senjata yang bisa menembus kulitnya, termasuk senjata pusaka. Ketika terjadi peperangan antara Majapahit melawan Kediri Empu Renteng bertarung melawan Ranggalawe. Empu Renteng mati-matian melawan Ranggalawe. Ternyata Ilmu Blabak Pengantolan tidak mampu menahan tajamnya Keris Megalamat Ranggalawe, sehingga Empu Renteng terluka parah. Empu Renteng akhirnya berpisah dengan Empu Bajil.Dia bermaksud mencari seorang tabib untuk menyembuhkan luka-lukanya. Namun dia malah bertemu dengan musuh lamanya, yaitu Watukura.
Watukura ingin menguji sejauh mana kemampuan Arya Dwipangga yang sudah menguasai Jurus Kidung Pamungkas. Dia menyuruh Arya Dwipangga untuk bertarung melawan Empu Renteng. Tentu saja Empu Renteng yang sedang terluka itu tidak mampu melawan Arya Dwipangga. Akhirnya dia tewas terkena Aji Kidung Pamungkas. Namun pada sisa-sisa kekuatannya Empu Renteng melemparkan Pedang Kuningnya kepada Watukura, sehingga Watukura pun tewas.
Keduanya sebenarnya saling mencintai sejak mereka masih sama-sama muda. Namun keduanya tidak mau mengungkapkan cintanya, sehingga sampai hari tua mereka tidak bisa hidup bersama. Keduanya selalu bertarung dan saling ejek setiap bertemu. Nini Ragarunting sering menyebut Kaki Tamparoang dengan sebutan ”sapi ompong”. Dan Kaki Tamparoang menyebut Nini Ragarunting dengan sebutan ”kambingpeot”. Namun keduanya juga saling tolong-menolong jika keadaan sedang genting.
Kaki Tamparoang tewas ketika membantu kemenakannya Gajahbiru yang memberontak terhadap Majapahit. Kematian Kaki Tamparoang sangat tragis. Seluruh tubuhnya tertembus anak panah sampai ke mulutnya. Nini Ragarunting sangat bersedih atas kematian Kaki Tamparoang. Dicabutinya anak-anak panah yang menancap di tubuh Kaki Tamparoang. Kemudian dikuburkannya mayat Kaki Tamparoang.
Sampai akhir hayatnya Nini Ragarunting hidup bersama-sama Ayu Wandira, walaupun beberapa kali sempat terpisah. Bagi Nini Ragarunting Ayu Wandira sudah dianggap sebagai cucunya sendiri.

Sinopsis brama kumbara

Ceritanya berpusat pada Brama Kumbara, seorang pewaris tahta kerajaan Madangkara yang pada awal kisah diceritakan tengah dijajah oleh kerajaan Kuntala. Setelah kemudian Brama berhasil menumbangkan kekuasaan Kuntala dan memulihkan kedaulatan Madangkara, kisah berlanjut dengan permusuhan antara Brama dengan Gardika yang ingin mengembalikan kekuasaan Kuntala.
Dalam sebuah pertarungan dengan Gardika, Brama yang terluka parah oleh ajian serat jiwa milik Gardika diselamatkan oleh seekor burung Rajawali raksasa. Burung rajawali ini kemudian menjadi sahabat Brama. Rajawali bahkan kemudian menunjukkan kepada Brama di mana tersimpan kitab asli ajian Serat Jiwa, yang ternyata adalah milik kakek Astagina, kakek dari Brama. Secara tidak sadar, ilmu yang selama ini dipelajari oleh Brama dari Kakek Astagina (ajian Tapak Saketi, ajian Gelang Gelang, dan ajian Bayu Bajra) adalah bagian dari ajian Serat Jiwa. Brama berhasil menguasai ajian Serat Jiwa hingga ke tingkat paling tinggi (Tingkat 10).
Permusuhan Brama dan Gardika akhirnya mencapai puncaknya ketika keduanya berduel mempertaruhkan antara hidup dan mati, berakhir dengan tewasnya Gardika di tangan Brama. Gardika yang sepanjang hidupnya banyak melakukan kejahatan digambarkan tubuhnya hancur menjadi tepung.
Dalam perjalanannya, Gardika ditemani oleh seorang bernama Kendala. Pada dasarnya Kendala adalah orang baik. Setelah Gardika tewas di tangan Brama, Kendala mendapat pengampunan dari Brama dan kemudian mengabdi kepada Madangkara.
Kisah kemudian dilanjutkan dengan perseteruan antara Brama dengan Panembahan Gunung Saba, pada bagian ini dikisahkan bahwa Ajian Serat jiwa yang sebelumnya dianggap sebagai ilmu tertinggi menemukan tandingannya yaitu ajian Waringin Sungsang. Brama yang hampir tewas setelah bertarung hidup mati dengan dua murid Panembahan Gunung Saba (Kijara dan Lugina) malah secara tidak sengaja mendapatkan ajian Lampah Lumpuh yang digambarkan tidak dapat dikalahkan. Dalam perjalan cerita dikisahkan pula ada ajian Cipta Dewa yang merupakan olahan dari intisari dari ajian serat jiwa yang dikuasai oleh Lasmini,ilmu ini diperkirakan lebih hebat dari ajian lampah lumpuh milik Brama ,namun tidak pernah terbukti mengalahkan Brama secara langsung.Sampai akhir cerita ajian lampah lumpuh tidak terkalahkan, hanya 1 kali bertanding imbang dengan ilmu Ikatan Roh milik biksu Tibet.
jika kalian suka dengan film kartun silahkan klik disini
nonton kartun yuk!!!!!!!!
mau baca cerita cintaanak zaman modern ini ???klik ini juga...

JANGAN LUPA untuk mengunjungi cerita yg lainnya